First Times To Remember Forever...

You may feel jaded over the years and may have forgotten the defining moments in your life that has brought you this far....here is a jog down memory lane......

Tuesday, December 01, 2009

Renung..renungkan....

Salam to all...




Hi..hi..hi....wah..lamer dah update blog...


sungguh rindu rasenyer...hehehehe....


Tapi tak de mende nak stori mori sebenarnyer...


Bz dengan life sendiri jerk :)


Tak sempat nak post ape2 cite best..ketandusan yg amat ;p




Anyway..bila dok belek2 email forwarded dr member tadi..dapatlah satu email ni..


Which is for me..menarik!!!


Baris ayat yg penuh bermakna ;)


Especially for kita yang dah berumahtangga ni...


Jom kita hayati.....


"Sesungguhnya kita sebagai manusia harus bersyukur dengan kurniaan & pemberian dari Nya......."







Pernikahan atau perkahwinan ......









Pernikahan atau perkahwinan menyingkap tabir rahsia?

Untuk suami.... renungkanlah. ...

Isteri yang kamu nikahi tidaklah semulia Khadijah, tidaklah setaqwa Aisyah,
pun tidaklah setabah Fatimah. Justeru isterimu hanyalah wanita akhir zaman
yang punya cita- cita menjadi solehah....

Pernikahan atau perkahwinan mengajar kita kewajiban bersama.

Isteri menjadi tanah.. kamu langit penaungnya.
Isteri ladang tanaman.. kamu pemagarnya.
Isteri kiasan ternakan... kamu gembalanya.
Isteri adalah murid... kamu mursyidnya.
Isteri bagaikan anak kecil.. kamu tempat bermanjanya.

Saat isteri menjadi madu... kamu teguklah sepuasnya.
Seketika isteri menjadi racun... kamulah penawar bisanya.
Seandainya isteri tulang yang bengkok berhatilah meluruskannya.

Pernikahan atau perkahwinan menginsafkan kita perlunya iman dan taqwa.
Untuk belajar meniti sabar dan redha Allah s.w.t. kerana memiliki isteri
yang tak sehebat mana. Justeru kamu akan tersentak dari alpa.

Kamu bukanlah Rasulullah s.a.w.
Pun bukanlah Sayyidina Ali Karamallahhuwajhah.
Cuma suami akhir zaman yang berusaha menjadi soleh.. amin..!

Untuk isteri.... renungkanlah. ...

Pernikahan atau perkahwinan membuka tabir rahsia?

Suami yang menikahi kamu tidaklah semulia Muhammad saw.
Tidaklah setaqwa Ibrahim. Pun tidak setabah Ayyub
Atau pun segagah Musa ... apalagi setampan Yusuf.

Justeru suamimu hanyalah lelaki akhir zaman yang punya cita-cita
membangunkan keturunan yang soleh..

Pernikahan atau perkahwinan mengajar kita kewajiban bersama

Suami menjadi pelindung... kamu penghuninya.
Suami adalah nahkoda kapal... kamu pengemudinya.
Suami bagaikan pelakon yang nakal..kamu adalah penonton kenakalannya.
Saat suami menjadi raja... kamu nikmati anggur singgahsananya.

Seketika suami menjadi bias... kamulah penawar ubatnya.
Seandainya suami bengis lagi lancang sabarlah memperingatkannya.

Pernikahan ataupun perkahwinan mengajarkan kita perlunya iman dan taqwa.
Untuk belajar meniti sabar dan redha Allah s.w.t. kerana memiliki suami
yang tak segagah mana. Justeru kamu akan tersentak dari alpa.

Kamu bukanlah Khadijah yang begitu sempurna dalam menjaga.
Pun bukanlah Hajar yang begitu setia dalam sengsara .
Cuma wanita akhir zaman yang berusaha menjadi solehah... amin!

Justeru itu wahai para suami dan isteri,

Jangan menuntut terlalu tinggi seandainya diri sendiri jelas tidak
berupaya. Mengapa mendambakan isteri sehebat Khadijah andai diri tidak
semuliaRasulullah? Mengapa mengharapkan suami setampan Yusof seandainya
kasih tak setulus Zulaikha? Tidak perlu mencari isteri secantik Balqis
andai diri tidak sehebat Sulaiman DAN Tidak perlu mencari suami seteguh
Ibrahim andai diri tidak sekuat Hajar dan Sarah.

4 comments:

Ena Mazly said...

nice article.

^____^

iNtAn aIzaN said...

Dear, sgt terharu bc article nie :)

nice sharing :)
rs nak fwrd kat hubby pulak heheh

dianafirdaus said...

Hi Kak Ena,
Yup.nice article kan :)

Izan,
Terharu lar..bermakna tul setiap wording dia.meh share lagi ape2 yang patut..hehehehe

lindalovenazmi said...

interesting article..:)